Layanan Hemodialisis untuk Pasien Tuberkulosis

Oleh: dr. Rhama Patria Bharata - Tim Medis PT Masa Cipta Husada

Risiko Infeksi TBC

ramatestdepan

Setelah penyakit kardiovaskular, penyebab kematian kedua untuk pasien hemodialisis adalah terinfeksi. Pasien hemodialisis mudah terinfeksi berbagai jenis infeksi termasuk infeksi yang ditularkan melalui darah (HBV, HCV HIV), dan infeksi melalui udara (TBC)

Tuberkulosis (TB) sendiri adalah penyakit menular yang banyak ditemui di Indonesia. Berdasarkan survei prevalensi tuberkulosis pada 2013-2014, dipastikan bahwa prevalensi TUBERKULOSIS bakteriologis di Indonesia adalah 759 per 100.000 orang berusia di atas 15 tahun.

Pasien dengan gagal ginjal kronis yang menjalani hemodialisis memiliki risiko terinfeksi 10-25 kali lebih tinggi daripada pasien lain. Risiko-risiko tersebut dapat disebabkan oleh:

  1. Kelainan imun pasien.
  2. Aliran darah selama pengobatan HD yang terpapar melalui akses vaskular dan jalur korporeal ekstra.
  3. Ruang yang tidak cukup antara pasien di ruang Hemodialisis.
  4. Interaksi dengan staf kesehatan yang sering berganti antara pasien dan mesin.
  5. Frekuensi tinggi dirawat di rumah sakit dan menjalani operasi
  6. Kesadaran sangat kecil untuk mengambil tindakan serius untuk mencegah infeksi

Masalah penerapan standar pencegahan infeksi bisa karena:

  1. Rasio buruk perawat dan pasien.
  2. Kompetensi staf Hemodialisis yang tidak memadai
  3. Pendidikan pengetahuan untuk pasien dan keluarga mereka yang tidak memadai.
  4. Terbatasnya jumlah peralatan untuk mencegah infeksi.
  5. Ruang Hemodialisis yang kecil dan tidak adanya sistem isolasi yang diperlukan.
  6. Standar pencegahan yang kurang tepat dalam kasus komplikasi dialisis, seperti yang mengancam jiwa.

 

KEBIJAKAN ISOLASI UNTUK LAYANAN HEMODIALISIS

Berdasarkan CDC, ruang isolasi hanya digunakan untuk pasien dengan HBsAg positif. Virus Hepatitis B dapat bertahan hidup di permukaan benda selama sekitar 7 hari dan infeksi dapat terjadi melalui kontak langsung atau tidak langsung. Permukaan objek dapat terkontaminasi serius oleh virus hepatitis B, meskipun tidak ada bukti cairan, darah atau lainnya. Oleh karena itu, wajib untuk melakukan desinfeksi dan isolasi untuk menghindari kontaminasi. [6] [7]

Meskipun CDC dan K-DIGO tidak merekomendasikan penggunaan mesin secara eksklusif, isolasi pasien dan kebijakan penggunaan ulang untuk pasien Hemodialisis dengan hepatitis C, tetapi pasien harus sepenuhnya menyadari tindakan pencegahan universal dan peralatan dialisis yang disterilkan. Untuk pasien HIV, penularan HIV jarang terjadi di layanan dialisis dan ini dapat dicegah dengan mengambil prosedur pencegahan infeksi standar. Saran CDC bahwa pasien tidak menggunakan kembali dialyzer pasien HIV, tetapi isolasi mesin dan pasien tidak diperlukan. [6] [7]

Kebijakan pada pasien dengan penyakit yang ditularkan melalui udara tidak banyak dibahas dalam K-DIGO. CDC menyatakan bahwa Tuberkulosis Paru sangat menular dan dapat menyebar melalui udara. Kewaspadaan terhadap penyakit yang ditularkan melalui udara juga harus dilakukan untuk pasien TB paru di unit dialisis. Pasien dirawat di Ruang Isolasi Infeksi Udara (AIIR). Udara dari ruang isolasi tidak disirkulasi lagi, atau jika resirkulasi udara diperlukan, itu harus dilakukan melalui filter Udara Efisiensi Tinggi Partikulat (HEPA).[4]

Periode isolasi minimum untuk pasien TB paru (termasuk mediastinum, laryngeal, pleural dan Miler) adalah sampai ada bukti bakteriologi negatif pada 3 waktu dahak yang berbeda, atau 14 hari setelah dimulainya pengobatan yang efektif, dan diikuti oleh perkembangan dari kondisi klinis mereka (lebih sedikit batuk, lebih sedikit demam, infiltrat paru lebih sedikit, dan lebih sedikit jumlah bakteri tahan asam dalam dahak. [4] Isolasi dengan ventilasi khusus untuk pasien Tuberkulosis tidak diperlukan jika pasien memenuhi kriteria berikut ini [5]

  1. Penderita TBC aktif yang sudah mendapatkan pengobatan anti tuberkulosis minimal 14 hari secara efektif, dengan kondisi klinis yang baik dan atau
  2. Hasil negatif dari SPS dahak bakteri
  3. Untuk pasien yang ditandai dengan MDR-Tuberkulosis, hasil negatif dari bakteri dahak diambil dalam tiga minggu berturut-turut.

Staf Layanan Dialisis harus menggunakan tindakan pencegahan universal (masker dan sarung tangan). Pasien juga harus memakai masker terutama yang menderita batuk serius. Staf kesehatan harus memberikan pendidikan kebersihan pribadi kepada pasien dan keluarga mereka. [5]

 

SCREENING TUBERKULOSIS

Pemeriksaan untuk pasien Hemodialisis sangat direkomendasikan oleh APIC, CDC, KDOQI dan ERBP. Tes skrining wajib untuk pasien dengan faktor-faktor risiko berikut [7]:

  1. Tinggal di daerah endemik TBC.
  2. Terkena beberapa faktor risiko sosial dan lingkungan seperti pekerja sosial untuk perawatan kesehatan, penahanan, tunawisma, alkohol dan penyalahgunaan narkoba.

Tes untuk Diagnosis TBC adalah [7]:

  1. Foto Thoracic
  2. Tes Kulit Tuberkulin (TST)
  3. Uji Rilis Gamma Interferon (IGRA)
  4. Tes pewarnaan Bacilli Cepat Asam pada dahak
  5. Tes Cairan Dahak
  6. Tes NAT

 

RINGKASAN

  1. Dalam dialisis, Isolasi harus diberikan kepada pasien dengan HBsAg positif
  2. Perawatan hemodialisis untuk pasien TBC Aktif harus dilakukan secara terpisah. Perlakuan khusus harus dilakukan di Ruang Isolasi Airborne Infection.
  3. Perawatan hemodialisis untuk tuberkulosis tidak aktif dapat dilakukan bersama dengan pasien lain tetapi tindakan pencegahan universal seperti memakai masker dan kebersihan pribadi harus dilakukan.
  4. Pasien dengan faktor risiko TB harus mengambil skrining foto Thoracic dan Tuberculin Skin Test (TST).

 

REFERENSI

  1. CDC. 2003. Tuberculosis Transmission in a Renal Dialysis Center https://www.cdc.gov/mmwr/preview/mmwrhtml/mm5337a4.htm
  2. Information Resources of Kemenkes RI. 2018. Infodatin Tuberkulosis 2018. https://pusdatin.kemkes.go.id/article/view/18101500001/infodatin-tuberkulosis-2018.html
  3. Cohn D.L., O’Brien R.J., Geiter L.J., Gordin F.M., Hershfield E., Horsburgh C.R., Jereb J.A., Jordan T.J., Kaplan J.E., Nolan C.M., Starke J.R., Taylor Z., Villarino M.E., 2000. Targeted Tuberculin Testing and Treatment of Latent Tuberculosis Infection. American Journal of Respiratory and Critical Care Medicine 2000;161:S221--S247.
  4. CDC. 2012. Menu of Suggested Provisions For State Tuberculosis Prevention and Control Laws. https://www.cdc.gov/tb/programs/laws/menu/isolation.htm
  5. Wong T. Y., Chen H., Philip L.I., Mak S.K., Fung S., Yung R., Tong K.L., Tsang D., Lai R., Leung Y.H., Lee S., Law M.C., Tang S., Kwan T.H., Yuen M.F., Lam E., Ng A., Tsang C. 2018. Infection Control Guidelines on Nephrology Services in Hong Kong. 2018. Infection Control Branch, Centre for Health Protection, Department of Health, Hong Kong.
  6. Fenves A.Z., Medical Management of the Dialysis Patient: Infectious Complications. https://www.renalandurologynews.com/home/decision-support-in-medicine/nephrology-hypertension/medical-management-of-the-dialysis-patient-infectious-complications/
  7. Center for Medicaid and State Operations Survey and Certification Group. 2009. ESRD Conditions for Coverage Frequently Asked Questions. https://www.cms.gov/Medicare/Provider-Enrollment-and-Certification/SurveyCertificationGenInfo/downloads/SCLetter09_56.pdf

Contacts

home-64

Apartemen Gading Mediterania Residence Unit RK-26C

Kelapa Gading, Jakarta Utara, 14240

phone-46-64 (021) 30041050 ( Hunting )

phone-14-64 (021) 30041051 ( Fax )

phone-30-64 08788-487-7502 ( Whatsapp saja)

mail-64

 customercare@dialysiscare.co.id